Thursday, May 23, 2013

[Share Day] How to be a Winner



Ini udah kesekian kalinya saya diminta, dipaksa sampe mohon-mohon ( lebay ) oleh teman-teman buat ngeshare tips-tips biar bisa menang lomba blog. Hiyaaaaa, sampai tersipu-sipu malu saya dibuatnya. Ngga pantes amat sok-sok'an ngasih tips ( keliatan rendah hati dan low profile ).

Tapi yah, daripada dibilang pelit, sok, ngga mau bagi-bagi rezeki, nih saya coba deh dikit-dikit ngasi cerita sesuai pengalaman. Bukan tips ya, karena saya sering juga kalah.

Kebanyakan teman-teman yang tahu saya menang lomba tuh, taunya saya ikut-ikut lomba, nulis, posting tiba-tiba Horeeee menang. Sesimpel itu. Dan bagi sebagian orang taunya saya tuh, tiba-tiba plung, nyemplung nyoba-nyoba ikut kuis, ikut lomba blog dan sekonyong-konyong nama saya keluar jadi pemenang, hueeeh, enak banget kalau gitu.



Jadi ceritanya, FYI, saya tuh udah mulai ikut yang namanya ngontes, kuis, lomba nulis udah sejak jaman kapan tau. Seingat saya, dari kecil saya emang suka berkompetisi. Jamannya SD saya suka ikutan lomba melukis, lomba nari, lomba baca ayat pendek sampai lomba pidato. Pernah menang??. Ngga sama sekali.

Trus saya aktif lagi ikut ngontes pas jaman kuliahan. Suka ikutan kuis di Prambors. hadiahnya lumayan banget waktu itu untuk anak kos kayak saya. Dari mulai CD, voucher makan, kaos ,produk sampai uang tunai, wew. Jangan salah loh, saya tuh ikutan lomba emang buat mata pencaharian. Soalnya kan ikutan  lomba radio tuh kudu pake modal,minimal SMS. Padahal saat itu saya ngga punya hp. Jadi saya selalu pinjem hp temen saya, bayar, satu SMS 500 perak. Syukurnya saya hampir selalu menang, jadi balik modal deh.

Yang paling seru, saat saya mau Kerja Praktek. Nah saat itu bener-bener seret ngga punya duit. Eh Prambors ngasih kuis ( lupa saya apa kuisnya), pokoknya berhadiah uang tunai 400 ribu. Wow, mata langsung ijo mendengarnya. Dengan seluruh kekuatan bulan saya kerahkan, akhirnya saya jadi pemenangnya. Hadeeeh, lumayan banget tuh buat bekal kerja praktek. Buat kamu-kamu yang masih kuliah, sering-sering tuh pantengin radio yang banyak ngasih kuis, lumayan banget buat nambah-nambah uang jajan.

Trus, kalau lomba blog ?

Hmm hmmm berdasarkan pengalaman selama ini, ikutan lomba blog itu emang berbeda dari lomba nulis yang lain. Soalnya kalau lomba nulis kayak lomba cerpen, cerbung, novel, kita kan ngirim tulisan ke panitia trus udah tinggal nunggu pengumuman. Kita ngga tau saingan kita seperti apa, tulisan peserta yang lain kayak gimana. Jadi yang penting kita nulis aja.

Kalau lomba blog, itu uniknya. Karena diposting di blog dulu, maka para peserta bisa saling mengintip tulisan peserta lain. Nah itu dia, ada untung ruginya. Untungnya kita bisa mengukur kekuatan pesaing ( ceilah bahasanya ). Ruginya , tulisan kita bisa dicontek orang.

Saya biasanya suka memposting tulisan mendekati deadline. Tujuannya?, ya biar ngga ada yang nyontek ( beuuugh sombooong ). Soalnya pernah beberapa kali tulisan saya terindikasi dijiplak. Bukan kegeeran tapi emang mirips banget, cuma diubah dikit-dikit. Dulu saya sempet sebel, mangkel bin gondok. Apalagi kalau yang niru ternyata lebih bagus lagi, lebih komplit ( duuh pengen banget ngobrak-ngabrik blognya ). Tapiiii, berdasarkan pengalaman pula, ternyata walaupun ditiru , kalau emang rezeki ya ngga akan kemana. Buktinya tulisan-tulisan yang terindikasi dicontek itu tetap menang, dan yang nyama-nyamain ngga menang tuh. 

Tapi ada ngga bagusnya. Gara-gara suka nunggu DL, saya sering kelupaan, udah capek-capek nulis, eh ternyata kelewatan karena pas DL saya lagi sibuk, atau jaringan lagi lelet, atau ngga saya lagi dalam perjalanan, nah lo. Akhirnya, sekarang saya ngga peduli lagi. Yang penting tulis, posting, daftar, udah, lupain.

Oke, selama ini yah memang saya beberapa kali menang di lomba blog. Kira-kira menurut saya, tulisan saya tuh menang karena hal-hal berikut :

Baca Syarat dan Ketentuan
Ini penting banget, baca seluruh syarat dan ketentuan lomba. Kalau disuruh pasang banner ya dipasang, disuruh pasang keyword, jangan lupa disebar-sebar di tulisan, pokoke syarat dan ketentuan harus dipenuhi. Dan jangan lupa baca kapan mulai dan berakhirnya lomba, jangan sampai udah capek-capek nulis taunya lombanya udah lewat, xixixixi ( pengalaman pribadi )

Lihat temanya dan patuhi
Kalau temanya, misalnya disuruh ngeriview produk, ya produknya direview, dipuji-puji, jangan malah dicaci maki. Walaupun ntu produk ada kekurangannya, boleh kok disampaiakan, tapi harus disertai dengan saran yang membangun. Jangan cuma nyaci doang.

Jadi ngga idealis???. Ngga juga kok, kan kita ibaratnya copy writer nih, menyampaikan dengan bahasa yang lebih dimengerti pembaca tapi tetep jujur dengan penilaian produknya.

Kalau emang kamu ngerasa ikutan lomba yang komersial bertentangan dengan hati nuranimu, ya ngga usah diikutin, karena tulisanmu ntar pasti ngga enak dibaca.

Pokoknya jangan lari dari tema. banyak banget tuh peserta yang nulis sak karepe ndewe, diminta apa ditulisnya apa.

Pakai Bahasa Sehari-hari
Biasanya, juri tuh suka tulisan yang pakai bahasa sehari-hari, diselipkan pengalaman pribadi. Ini khusus untuk lomba yang komersial yah. Makanya selipkan dong pengalaman kita. Kalau ngga punya pengalaman, tulis aja kira-kira keinginanmu. Misal lomba tentang AC. Kalau kamu ngga pakai produknya, bukan berarti ngga bisa ikutan, tapi tulis aja kelebihan AC tersebut, trus kalo kamu punya, kira-kira bagaimana perasaanmu. Itu pernah saya lakukan di lomba blog Modena. Dan ternyata walau ngga pemenang utama, tapi tetep menang lo juara ke 4.

Usahakan tulisan kita ngga kayak ngiklan. " Pakailah AC ini, bagus banget loh ". Males kan bacanya?.

Lebih enak, " Semoga saja ke depannya semua elektronik memikirkan hal yang sama dengan yang dilakukan Sharp sehingga lingkungan kita akan terjaga dan sehat selalu ".(tulisan
 disini)

Tuh, ngga kayak ngiklan kan?. Padahal jelas banget tujuannya, selain muji kalau produk itu bagus, juga ngajak orang buat pakai ( muji diri sendiri )


Gambar yang Menarik
Lomba blog itu kan beda ya sama lomba nulis biasa, biar jurinya semangat baca, pasang gambar-gambar yang menarik, Kalau bisa gambar koleksi pribadi, jangan ngambil-ngambil dari google ajah, soalnya itu ngga spesial. Bisa kok kita buat-buat ndiri, manual aja. gabung-gabungin sendiri. Kesannya lebih original, dan juri kelihatannya suka.

Baca Referensi
Baca referensi sebanyak mungkin tentang lomba yang kita ikutin, siapa penyelenggaranya, siapa jurinya. Kalau itu produk, baca detail produknya, kelebihan dan kekurangannya. Kira-kira apa hal utama yang paling ingin mereka tonjolkan. Karena salah satu tujuan diadakan lomba kan agar mesyarakat lebih ngeh dengan produk mereka.

Tapi jangan cuma copy paste dari website si penyelenggara. Jadi misalnya di websitenya udah diterangkan kelebihan kekurangan produk tersebut, ya kita jangan cuma nempelin doang, kalau gitu mah ngapain mereka ngadain lomba. Modifikasi dengan bahasa kita dikaitkan dengan kehidupan sehari-hari.

Saat lomba AC nih, udah jelas lah di websitenya maparin tentang plasmaster, plasmacluster bla bla bla. Nah saya bahas dari sisi kimiawinya, tapi pakai bahasa yang lebih dimengerti. Jadi ngga keliatan kita cuma nempelin tulisan dari websitenya doang. Kelihatan ada usahanya gitu

Atau saat saya ikut lomba Modena. " Lemari es Modena terdiri dari 3 type, bla bla bla, type 1, tye 2,type 3 ". Kalau cuma gitu sih, bisa baca aja di webnya.

Saya nulisnya gini :
"Kalau seperti saya yang suka kepraktisan, saya pilih type Esteso RF 4862. Ruang freezer diletakkan di bawah ruang pendingin sehingga mudah dijangkau. Bahan makanan pun mudah diambil tanpa membungkuk.Ibu hamil bahaya membungkuk terlalu sering. Freezernya juga berguna banget nanti buat nyimpen ASI,kan soalnya saya bekerja"

Keterangan kayak gitu ngga ada di webnya, tapi itu berdasarkan pengertian kita sendiri. Baca Lengkap disini

Kalau itu bukan produk, kayak misal tentang sosialisasi lingkungan, rata-rata tuh peserta akan nulis hal yang sama, karena referensinya juga biasanya sama, maka tulislah dari sudut pandang yang berbeda. Gimana tau yang beda?, ya salah satunya degan BW ke blog peserta lain. Tapi perlu diingat BW tujuannya cuma buat pembanding, jangan sekali-kali nyontek tulisan peserta lain, ngga enak kan kalau tulisan kita juga dicontek orang.

Pengalaman saat ikut lomba blog Aqua ( tulisan sy masih finalis, nunggu pengumuman belum tentu menang juga ), kalau udah banyak orang nulis dari sisi banjir, pencemaran lingkungan, kita jangan ngomongin itu lagi, cari yang lain dong. Saya lihat peserta yang masuk finalis, ada yang bercerita soal hutan yang meranggas, ada juga yang bercerita soal kondisi bumi 20 tahun ke depan ( mengkhayal dia ). Nah kalau beda gitu, tulisan kita akan kelihatan mencolok. Kalau saya nulisnya, dengan menganalogikan bumi seperti rahim ( Semoga tulisan saya menang, aamiin ). Baca
 disini

Eee tapi beneran loh, saat saya buat GA ajah, kalo tulisannya biasa, saya bakal langsung skip, agak-agak males baca lanjutannya.

Baca Tulisan Pemenang-Pemenang Terdahulu
Ini khusus untuk penyeleggara lomba yang udah rutin ngadain. Baca tulisan pemenang tahun sebelumnya. Dari situ kita bisa menerka-nerka selera juri. Tulisan seperti apa yang mereka suka. Tapi sekali lagi, karakter orang nulis itu kan berbeda-beda yah, jadi ngga usah niru, tulis aja sesuai dengan gaya kamu yang biasa, hanya minimal kamu bisa tau dong, selera juri yang seperti apa.

To The Point
Eits yang ikutan lomba blog itu banyak lo, bisa ratusan sampai ribuan peserta. makanya kata pembuka menjadi hal yang sangat krusial. Bayangin aja, berapa banyak tulisan yang harus dibaca si juri. Makanya jangan bertele-tele. Bisa dibuka dengan pengalaman sehari-hari, atau berita yang lagi hot, atau dengan sebuah pertanyaan. Pokoknya yang menarik lah.

contohnya gini nih :
" Biduran?" Pernah denger ngga kata itu.

Nah minimal juri pas baca langsung mikir, apa ya biduran?. hehehe ini mah tulisannya saya. Ngga tau ya bener apa ngga bikin juri tertarik, tapi yg pasti, tulisan tentang AC ion Pahlawanku, keluar jadi juara 1 lomba SHarp.

Pas
Karena peserta lomba blog itu banyak, jadi nulisnya harus pas. Jangan terlalu panjang dan jangan terlalu pendek. Kalau mau panjang, pastikan yang kamu tulis itu memang penting dan nyambung, bukan cuma buat keren-kerenan aja panjang-panjang.

Jangan juga terlalu pendek, karena keliatan kamu ngasal nulisnya. males lah menangin tulisan yang ngga niat.
Cara mengetahuinya? coba baca ulang tulisanmu, kalau kamu sendiri sampai skip-skip saat membacanya maka dipastikan tulisanmu kepanjangan dan boring.

Pilah Pilih Lomba
Ngga ada salahnya sih kamu ikutan semua lomba blog yang ada. Apalagi kalau punya waktu luang yang banyak banget. Tapi kalau saya pribadi yang nulis harus curi-curi waktu, rasanya ngga wise kalau semua lomba dikutin. Biar kesempatan menang gede, ngga ada salahnya kita nerapin strategi. Pertama ikutin lomba yang temanya kita kuasai. Bisa juga yang pesertanya ngga banyak-banyak amat ( xixixi strategi cerdas ). Atau yang jumlah pemenang yang diambil banyakan, jadi peluangnya juga gede.

Hal ini juga biar kita nulisnya ngga ngasal, tetep fokus dan hasilnya terkesan seadanya

Lihat Lagi Tampilan Blogmu
Kalau ini sih pernyataan pribadi yah. Coba kamu lihat lagi template, warna dan tampilan blogmu. Bikin mata sakit ngga, ornamen yang menuhi blog, sampai gadget-gadget yang ngga perlu ada.

Memang sih, saat membuat blog itu pasti sesuai dengan selera dan karakter yang punya. tapi usahain deh minimal ngga membuat yang baca sakit mata. Misalnya warna dan tulisan ngga match, latarnya warna item tulisannya warna ungu, lah ngga bisa dibaca dong. Atau gambar latar yang terlalu rame, pusing ngeliatnya.. Boro-boro mau menikmati tulisan, kalau saat membuka blog aja, udah silau meeeen. 

Trus, kalau bisa ngga usah pakai musik. Eh ini bukan pendapat pribadi tapi saya pernah baca di blog salah seorang juri lomba, kalau dia sebel banget sama blog yang pakai musik. Mengganggu, dan berisik, kalau mau dengerin musik,kan masing-masing bisa pilih lagu yang disuka dari playlist sendiri.

Nah itu dia cerita sesuai pengalaman saya.

Namun dari semuanya itu, tetep yang paling berpengaruh adalah selera juri. Mau kita udah mati-matian nulis dengan effort yang ngga main-main pun, kalau juri ngga klik ya tetep aja ngga menang.

Beberapa kali ikut lomba, terkadang pas lihat pengumuman, dalam hati saya terselip rasa ngga rela " Yah, kok yang menang yang kayak gitu". Tapi yaitu lah namanya selera juri. Makanya saya bilang, kalau bisa pas mau ikut lomba cari tahu dulu siapa jurinya ( kalau dicantumin nama jurinya). Kalau ngga ya, menerka-nerka saja.

Dan kalau tulisan kita ngga menang, bukan berarti tulisan kita jelek, tapi mungkin belum ketemu juri yang pas. SImpen aja tulisan itu, siapa tau ada lomba lagi dengan tema serupa, ntar di mix and diubah dikit-dikit, mudah-mudahan ketemu juri yang klop, bisa menang deh. Saya pernah mengalaminya berulangkali.

Yang pasti, kalau ada yang bilang , kalau ikut lomba jangan ngoyo, nothing to loose aja. Wah saya ngga setuju. Saat kita mutusin ikut lomba ya kita emang niatin mau menang dong. Jadi kudu usaha buat tulisan yang bagus, biar waktu yang kita sisihkan buat nulis itu ngga sia-sia. Kalau niatnya cuma iseng, sayang waktunya, dan jelas lah kita ngga menang, wong peserta lainnya serius, trus kita iseng-iseng. Dan kalau udah usaha tapi ngga menang juga, berarti disini baru kita bersikap legowo dan nerima, tapi dengan catatan jadi pembelajaran untuk lomba berikutnya.

Wah, kok serius amat sih cuma ikut lomba blog aja?

Iya dong, kan ikut lomba juga salah satu ajang buat ngasah kemampuan diri. 

Setelah semua dilakukan, saatnya berdoa, mohon sama Allah biar tulisan kita disukai, atau minimal lebih bagus dari peserta lain.

Udah gitu, lupain. Lupain kita ikut lomba itu. Cari lagi lomba yang lain. Ini salah satu cara biar ngga patah semangat dan kecewa kalau tulisan kita ngga menang.

Nah, sekian sharing dari saya. Ingat yah, ini bukan tips, cuma berdasar pengalaman pribadi saja. Saya sering banget ngga menang lomba. Tapi kalau ikutan lomba, saya selalu serius loh nulisnya. Bahkan kalau perlu, misalnya ngeriview blog, ya saya login dan nyoba websitenya. Nyoba belanja disitu juga sering saya lakukan ( walau ngga sampai bayar-bayaran :), biar bener-bener bisa cerita )

Semoga bermanfaat yah. Betewe lagi pusing nih, beberapa lomba yang ikutan terakhir kagak ada yang menang, huehehehehe.

Yang baru berkunjung, penasaran sok banget sih saya ngeshare-ngeshare kayak gini. Xxiixixi, #siap-siap dilempar bata. Boleh kok menjejakkan kaki di winning something

8 comments:

  1. sip dah penjelasannya mak windi panjang lebar, komplit dan jelas..saya juga khatam bacanya hehhe

    ReplyDelete
  2. Kalau mepet DL kadang kalau terkendala jaringan suka kebat kebit juga Mak

    ReplyDelete
  3. oh.. gitu ya...? terimaksih tipsnya.... saya akan praktekkan..., selanjutnya saya akan menjadi saingan anda.... ha2 ( becanda kok, saya kan newbie di perbloggkan jadi ga mungkin deh...)

    salam kenal... :)

    ReplyDelete
  4. Keren Tipsnya ,,semoga bermanfaat buat saya dan juga yang lainnya,,!

    ReplyDelete
  5. Bnr juga.. setelah posting, lupakan. Kadang terlalu berharap malah bikin kecewa.

    ReplyDelete

Terima kasih telah berkunjung ke blog BaW. Mohon kritik dan komentar yang membangun untuk setiap postingan ;)